PC & Mudah Alih

Cara Flash BIOS Dengan Stick USB

Baru-baru ini saya terpaksa menaik taraf BIOS pada PC saya ke versi terbaru untuk membolehkan sokongan untuk sesuatu yang khusus untuk motherboard GIGABYTE yang dipanggil On / Off Charge. Ini bukan masalah besar kerana saya telah mem-flash lebih daripada beberapa BIOS selama bertahun-tahun, namun cara yang dilakukan ini, boleh dikatakan, agak unik.

Cara Flash BIOS Dengan Stick USB

1. Utiliti perisian motherboard atau bootable USB?

Kebanyakan motherboard mempunyai beberapa jenis utiliti perisian yang membolehkan membaca gambar BIOS pada USB stick.

Beberapa contoh:

Dihidupkan Papan induk GIGABYTE, utiliti terbina dalam dipanggil Q-Flash, dapat diakses melalui kekunci AKHIR pada papan kekunci anda semasa boot.

Dihidupkan Papan induk ASUS anda biasanya boleh menghancurkan F2 semasa boot dan utiliti untuk membaca gambar flash BIOS dari tongkat USB harus dipanggil.

Dihidupkan Papan induk MSI, ini memerlukan sedikit penjelasan dan hanya menunjukkan b.s. anda perlu melalui untuk mendapatkan kad BIOS pada papan induk kadangkala.

Baiklah, jadi untuk MSI, anda mesti mempunyai stik USB yang dapat di-boot ke sistem fail persekitaran "DOS tulen" dan tidak ada yang lain untuk menyelesaikan masalah flash BIOS. Adakah MSI memberi anda utiliti untuk membuat tong USB bootable DOS tulen? Saya tidak dapat menjumpainya. Adakah anda tidak bernasib baik ketika ini? Tidak, ada jalan penyelesaian.

Masukkan USB yang ingin anda gunakan, muat turun Unetbootin, jalankan dan pilih sebaran dengan sengaja sebagai FreeDOS, seperti ini:

imej

..dan buat tongkat boot anda dari sana. Muat turun akan cepat kerana sangat kecil, dan utiliti akan mendorong gambar FreeDOS ke stik USB anda dengan cepat juga.

Setelah selesai, anda akan mempunyai stik USB bootable yang sesuai dengan MS-DOS yang mempunyai persekitaran DOS tulen yang diperlukan untuk menjalankan barang MSI sebaik sahaja boot daripadanya. Setelah tongkat selesai dibuat, salin fail MSI BIOS yang diperlukan dan ikuti arahan MSI dari sana - dengan andaian anda menggunakan port USB yang betul, ditutup seketika.

2. Menggunakan sistem fail yang betul

Sama ada menggunakan utiliti perisian motherboard atau boot langsung dari tongkat USB, sistem fail mestilah sesuatu yang dapat difahami oleh utiliti BIOS.

Pilihan anda di sini adalah FAT16 dan FAT32. Perkara lain biasanya tidak akan berjaya. Kemungkinan besar anda akan menggunakan FAT32, yang merupakan sistem fail lalai yang digunakan pada Windows semasa memformat stik USB.

3. Pilih port USB yang betul

Peraturan umum di sini sangat mudah diikuti:

Sentiasa gunakan port USB yang berada di luar papan induk.

Maksudnya ialah jika anda cuba menggunakan port USB yang disambungkan ke bahagian depan casing, atau cuba menggunakan port yang berada di luar hab USB, kemungkinan ia berfungsi untuk tujuan flashing BIOS tidak ada. Pada percubaan untuk menggunakannya, utiliti BIOS sama sekali tidak akan 'melihat' itu.

Sebab port depan dan hub tidak berfungsi dalam contoh khusus ini adalah kerana port tidak aktif semasa anda boot dengan cara ini.

Nota tambahan: Perkara yang sama berlaku untuk anda dengan port USB 3.0. Mereka mungkin tidak akan berfungsi dengan cara boot ini, jadi berpegang pada port 2.0.

4. Jangan gunakan tongkat USB yang digunakan dengan baik

Saya menghadapi masalah ini secara peribadi.

Saya mempunyai Sandisk Cruzer 512MB yang sangat tua, jadi saya fikir saya akan menggunakannya untuk menyalin gambar BIOS. Baiklah, Q-Flash (utiliti GIGABYTE untuk papan induk saya) sama sekali tidak menyukainya dan dalam usaha membaca gambar BIOS dari stik menyatakan beberapa jenis kesalahan integriti fail.

Nota sampingan: Saya cukup bersyukur utiliti GIGABYTE cukup pintar untuk memeriksa integriti fail gambar BIOS sebelum benar-benar menggunakannya.

Saya reboot, menyalin gambar ke Sandisk Cruzer 4GB yang lebih baru, kembali ke Q-Flash dan semuanya berjalan lancar pada masa itu. Tidak ada kesalahan membaca dan gambar diterapkan dengan betul.

Nota sampingan tambahan: Amat baik bahawa utiliti Q-Flash membolehkan anda membuat sandaran gambar BIOS yang ada sebelum menerapkan yang baru, jadi jika ada yang mengacaukan, anda selalu dapat kembali ke yang lama dengan mudah.

5. Flash BIOS

Ini adalah bahagian proses yang paling mudah. BIOS yang berkelip hari ini pada dasarnya sama seperti sebelumnya, tetapi cara kerjanya berbeza bergantung pada pembuatan papan induk.

Beberapa utiliti flash BIOS akan mengesan secara automatik di mana gambar BIOS baru anda dan bertanya sama ada anda mahu menggunakannya atau tidak. Orang lain akan bertanya kepada anda di mana gambar itu, yang memerlukan anda menavigasi dengan kekunci atas / bawah papan kekunci anda dan mengesannya dengan cara itu (yang semestinya tidak terlalu sukar). Namun yang lain, seperti utiliti MSI, menghendaki anda menaip secara langsung nama nama fail gambar BIOS dengan sambungan pada baris arahan untuk menerapkannya.

Selebihnya prosesnya agak universal. Semasa gambar digunakan, anda diberi amaran nastygram yang besar ini dengan kesan “!!! JANGAN REBOOT SISTEM !!! " sementara pemutaran BIOS sedang berlaku.

Nota sampingan kecil: Saya sangat mengesyorkan agar setiap kali memuatkan BIOS agar sistem anda dipasang ke UPS, sama ada komputer riba atau desktop. Sekiranya anda kehilangan kuasa semasa lampu kilat BIOS berlaku di mana unit dimatikan, selamat tinggal komputer. Dipasangkan ke UPS menghalangnya daripada berlaku.

Setelah gambar baru diterapkan, semuanya selesai dan anda diminta untuk memulakan semula.

Mengapa OEM papan induk masih menggunakan disket sebagai kaedah utama untuk mem-flash BIOS?

Anda menganggap sekarang bahawa tidak ada OEM motherboard yang akan memikirkan untuk menyuruh sesiapa menggunakan floppy untuk mem-flash BIOS dengan, namun semua dari mereka lakukan.

Format disket berketumpatan tinggi 3.5 inci diperkenalkan pada tahun 1987. Tidak ada yang menggunakan disket lagi dan tidak bertahun-tahun. Sebenarnya, kita bahkan tidak dapat membuat disket boot secara semula jadi melalui OS kita walaupun kita mahu.

Apa kesepakatan OEM motherboard memberitahu kami untuk menggunakan teknologi penyimpanan yang hanya berusia satu tahun 25 tahun yang tidak banyak dimiliki oleh kami - dan memberitahu kami untuk menjadikannya bootable walaupun kami tidak dapat melakukannya walaupun kami mempunyai itu (apalagi media itu sendiri)?

Saya cuba mencari penjelasan yang baik untuk ini, tetapi saya tidak dapat. Kenyataan hampir semua OEM motherboard terus memberitahu kami untuk menggunakan disket untuk mem-flash BIOS dengan hanya bodoh; ini benar terutamanya kerana papan induk semuanya baru dengan minimum dua port USB sedangkan ia tidak dilengkapi dengan pemacu liut.